3 (Tiga) Fungsi “Dubur” atau “Loang Tai” - SENYUM MEREKA

Adiwiyata

3 (Tiga) Fungsi “Dubur” atau “Loang Tai”

Ilustrasi 
Sumber : http://romokoko.com


Juwita, HUMOR. Suatu hari Kepala Sekolah Apatus masuk mengajar di Kelas XXI. Apatus membawa mata pelajaran Matematreal. Dia memaksa diri mengajar karena kebutuhan sertifikasi dan karena takut dimutasi lagi. Tujuan utamanya mengajar hari itu untuk mengetahui potensi siswanya.  Kelas XXI adalah kelas yang tergolong produktif, banyak karya yang bisa dihasilkan oleh kelas ini. Di dalam kelas ini juga terdapat 3orang siswa Andalan yang sebentar lagi akan dikirim untuk seleksi Olympiade Sain Nasional (OSN). 
Apatus membuka pelajaran dengan menggali siapa kira-kira diantara siswanya yang paling mental dan berani. Maklum sudah lama tak masuk mengajar. Dia juga tidak tau bahwa di dalam kelas itu ada siswa-siswi berprestasi. Jika bukan karena tuntunan material maka, mungkin Apatus takkan pernah peduli dengan kreatifitas siswanya. Apalagi di sekolah ini, Apatus baru beberapa bulan menjadi Kepala Sekolah. Apatus dimutasi karena sesuatu dan sama hal. Apatus tetap menjabat Kepala Sekolah karena dekat dengan atasan.
“Apa kabar anak-anak?, tanya Apatus memulai pelajaran.
Siswa-siswi di kelas itu ragam jawabannya. Ada yang menjawab baik, adapula yang menjawab Waalaikumussalam Warahmatullahi Wabarakatuh.
Mendengar jawaban itu Apatus sedikit geram. Tapi mau bilang apa, karena pihaknya sedikit malu tak memulai pelajaran dengan Salam seperti yang biasa diajarkan guru yang seharusnya mengajar siang itu.
 “Saya sebagai kepala sekolah kalian yang baru tidak ingin murid-murid saya hanya datang belajar dan ketika proses KBM berlangsung, pelajaran masuk lewat telinga kanan dan keluar lewat pantat, kata Apatus. Dilanjutkannya, Saya ingin kalian bertanya apa saja. Murid dikelas itu pun diam. Mereka masih bingung angin apa yang mengirim Kepala Sekolahnya masuk di kelasnya ketika pelajaran terkait OSN yang akan diselenggarakan Guru Favorit mereka diganti dengannya. 
Kreatis, salah seorang siswa yang merasa kesal karena kebutuhan belajarnya tertunda; angkat bicara.
“Tadi bapak bilang keluar lewat pantat, apa pantat itu punya lubang pak?” tanya Kreatus.
“Punya, kalau tidak punya maka keringat kalian keluar darimana?, jawab Apatus cerdas. Bagus pertanyaan kalian, berarti apa yang bapak katakan kalian ingat dan sesuai dengan tema bapak yang butuh kejelian kalian, jawab Apatus. 
“Saya mohon maaf karena ucapan bapak tadi tidak seperti keadaan kalian. Saya akan jelaskan bahwa bahasa Bapak tadi itu, hanya sekedar simulasi saja, atau dalam bahasa Indonesia itu disebut sebagai bahasa Majas,” jelas Apatus.
Dalam hal berbicara Apatus banyak alasan bahkan sangat cerdas beretorika, namun dalam mobilisasi tugas, beliau kurang gesit dan cendrung baku dalam kinerja.
“Ada yang bertanya lagi?
“Ini pak, berhubung karena kita berbicara Pantat,  maka Pantat punya tetangga namanya Dubur atau dalam bahasa saya disebut Loang Tai. Kita sangat bersyukur punya itu pak. Saya punya kakak, dia bertanya Ada tiga fungsi loang tai. Tapi saya tidak bisa menjawab yang fungsi yang ke 3. Jawab dong Pak,,,?!. Ujar salah seorang siswa.
Apatus yang sudah terbiasa dengan bahasa Humor terutama ketika mencemooh teman kerja yang inovatif pun cerdas menjawab.
“Kalian catat ya,” ujarnya sambil tertawa. Satu, Sebagai jalan keluar atau solusi ketika kita sakit perut dan angin butuh dikeluarkan, disebut apa itu?, tanya Apatus interkatif.
“Kentut,” jawab siswa.
“Yang ke dua apa?, Kalian pasti tau.
“Lenganne sugul toi”, jawab beberapa siswa. Ada juga beberapa siswa serentak menjawan “Pakai kita Nai pak”.
Yang ke Tiga????
Semua siswa terdiam saling tatap dan melempar tawa.
“Kira - kira kalau kotoran atau tai kalian panjang, apa kalian gunakan untuk memotongnya agar keluar sepotong-sepotong,” jawab Apatus langsung mengatakan "Sekarang STOP main-mainnya", Kita lanjutkan ke Pelajaran inti.
            M.ZGinaya al-Kautsar
Powered by Blogger.